Kenaikan Tarif Listrik Golongan Di Atas 3.000 VA Tahun 2022

Bapak Presiden dan kabinet sudah menyetujui untuk berbagi beban, untuk kelompok rumah tangga yang mampu, yaitu direpresentasikan oleh mereka yang langganan listriknya di atas 3.000 VA, boleh ada kenaikan tarif listrik, hanya di segmen itu ke atas

Menteri Keuangan Sri Mulyani saat melakukan rapat kerja Bersama Badan Anggaran DPR RI, Kamis (19/5)
Sri Mulyani, Menteri Keuangan RI

Konteks:

  1. Kenaikan ini dilakukan di tengah lonjakan harga komoditas energi imbas perang Rusia-Ukraina;
  2. Kebijakan ini dilakukan dalam upaya berbagi beban pemerintah dengan masyarakat kelompok kelas atas. Sehingga beban kenaikan harga listrik ini, bebannya tidak hanya ditanggung pemerintah;
  3. Belum ditetapkan berapa besar kenaikan tarif listrik golongan tersebut dan kapan penerapannya akan dimulai;
  4. Tarif listrik golongan lainnya tidak mengalami kenaikan, begitu juga dengan gas LPG dan juga BBM;
  5. Anggaran subsidi energi resmi ditambahkan Rp 74,9 triliun, dengan rincian Rp 71,8 triliun untuk subsidi BBM dan LPG, serta sekitar Rp 3,1 triliun untuk subsidi listrik;
  6. Per 30 April 2022, PLN telah menarik pinjaman sebesar Rp11,4 triliun dan akan melakukan penarikan pinjaman kembali di bulan Mei dan Juni, sehingga total penarikan pinjaman sampai dengan Juni menjadi Rp21,7 triliun sampai Rp24,7 triliun

Hotel Sebagai Alternatif Tempat Bekerja di Luar Kantor atau Rumah

Ilustrasi foto oleh Arina Krasnikova via Pexels

Selama hampir satu tahun berada dalam masa pandemi — dan entah sampai kapan pandemi ini akan berakhir — saya memang beberapa kali memutuskan untuk berada di luar rumah, untuk bekerja. Tentu, dibandingkan dengan masa sebelum pandemi, aktivitas ini sangat berkurang.

Saya coba hitung, kalau tidak salah, secara total saya hanya pernah empat kali duduk di tempat yang memungkinkan saya untuk bekerja — membuka laptop. Namun, itupun belum tentu saya bekerja dan dalam periode waktu yang tidak terlalu lama (tidak sampai seharian).

Selain di warung kopi — yang didesain dan dikelola untuk sekaligus menjadi coworking space — saya akhirnya juga kadang bekerja dari hotel. Agak berbeda memang, karena bagi saya hotel dari dulu bukan opsi utama jika ingin sekadar duduk, membuka laptop, lalu bekerja.

Bekerja dari Hotel

Lebih tepatnya, ini memanfaatkan fasilitas restoran yang tersedia di hotel. Setelah beberapa waktu lalu saya melihat kalau Prime Plaza Hotel Yogyakarta menawarkan semacam Work From Hotel, saya akhirnya mencobanya.

Catatan

Seluruh cerita terkait dengan pengalaman menggunakan layanan/area di Prime Plaza Hotel Yogyakarta (PPH Yogyakarta) merupakan pengalaman pribadi, dan tidak memiliki afilitasi/kerjasama dengan pihak hotel. Semua biaya yang muncul merupakan biaya pribadi. Pengalaman berbeda mungkin terjadi, dan saya mendorong untuk mengkonsultasikan dengan pihak hotel, jika diperlukan. Semua foto merupakan koleksi pribadi.

Paket “Work From Hotel” ini sebenarnya merupakan sebuah alternatif terkait dengan pemesanan makanan di hotel. Secara prinsip, tanpa harus menggunakan opsi paket “Work From Hotel (WFH)” , tetap bisa saja memesan makanan dari resto, untuk dinikmati di area resto, dan mulai bekerja di tempat yang tersedia.

Untuk kunjungan pertama, saya coba paket seharga Rp55.000. Secara umum, ada beberapa pilihan “paket” yang dapat dipilih sesuai selera, yaitu:

  1. Kopi/teh dan snack, seharga Rp55.000
  2. Kopi/teh, snack dan makan siang, seharga Rp75.000
  3. Coffee break, makan siang, meeting room, seharga Rp100.000

Harga tersebut adalah harga termasuk pajak. Dan, ini dapat digunakan selama jam operasional hotel yaitu setiap hari (termasuk Sabtu dan Minggu), mulai pukul 07.00-23.00 WIB. Informasi lebih lengkap bisa dilihat di https://work-from-hotel.web.app, tapi tetap ada baiknya juga menghubungi narahubung melalui WhatsAppp.

Jam operasional hotel ini lebih memberikan fleksibilitas. Walaupun saya memanfaatkan di jam kerja saja, dan tidak seharian penuh juga pada akhirnya.

Setelah saya menghubungi narahubung ke WhatsApp sekadar konfirmasi layanan ini, saya datang ke lokasi, dan saat itu sekitar pukul 11.00 WIB. Untuk prosedur masuk ke hotel, masih sama dengan sewaktu kali pertama saya datang sekitar dua bulan lalu.

Setelah memarkir kendaraan saya, saya menuju ke area lobi untuk pemeriksaan suhu, menggunakan hand sanitizer dan memindai QR Code yang perlu saya isi sebagai tamu. Pengisian data ini menggunakan Google Form. Area parkir roda dua dan empat tersedia di bagian depan dan sangat luas menurut saya. Oh ya saya masuk melalui pintu masuk utama di Jl. Affandi.

Oleh petugas di lobi, saya ditanyai ada keperluan apa/mau kemana, saya sampaikan mau ke restoran. Dan, selanjutnya lancar saja. Saya sempatkan ke resepsionis, dan diarahkan untuk langsung saja ke area Colombo Pool Terrace, yaitu restoran yang semi outdoor, yang lokasinya ada di samping kolam renang.

Petugas restoran menyambut saya dengan ramah, dan sepertinya cukup well-informed bahwa ada tamu yang datang untuk “Work From Hotel”. Saya ambil tempat duduk agak di pinggir. Saya amati sekilas untuk akses ke colokan listrik juga tersedia di bawah meja.

Saya tidak punya ekspektasi untuk minuman atau snack yang saya dapatkan untuk harga Rp55.000 yang saya bayarkan. Jadi ya tunggu saja. Setelah saya duduk, beberapa saat kemudian saya diinformasikan mengenai akses internet yang bisa digunakan, dan selanjutnya saya ditawarkan apakah mau minum teh atau kopi. Siang itu, saya merencanakan mungkin akan berada disana sekitar 2-3 jam saja. Jadi apapun yang disajikan saya perkirakan cukup untuk menemani saya siang itu.

Akhirnya saya tidak jadi membuka laptop, dan bekerja dari iPad saya. Untuk minuman, saya memilih kopi — yang akhirnya kopi ini bisa untuk porsi dua gelas. Kopinya sendiri merupakan black coffee, dimana ini sesuai dengan ekspektasi saya. Mungkin jika ingin yang selain kopi, bisa memilih teh, yang sepertinya penyajian juga hampir sama. Snack dan sedikit cemilan cukup untuk menemani kopi dan waktu bekerja.

Pengalaman pertama saya untuk mencoba alternatif tempat bekerja di hotel kali ini cukup menarik. Saat saya datang, ada beberapa tamu hotel atau pengunjung yang sedang ada di area restoran. Tapi, karena area cukup luas dan penataan meja/kursi cukup lapang, jadi ya tidak masalah juga. Oh ya, karena area ini semi outdoor, jadi untuk yang mungkin membutuhkan tempat merokok, area ini cukup baik. Ya, walaupun saya sudah tidak merokok juga. Ada sebenarnya pilihan untuk area restoran yang indoor dengan AC. Tapi, saat itu saya memagn lebih tertarik yang semi outdoor.

Pengalaman Pengembalian dan Penggantian Pembelian Barang di Tokopedia

Dari sekian banyak transaksi pembelian barang di situs-situs niaga-el (marketplace) seperti Tokopedia, Shopee dan kadang Blibli (situs lain seperti Bukalapak, Lazada, dan niaga-el saya jarang gunakan), di awal tahun 2021 ini untuk kali pertama saya melakukan pengajuan penggantian barang.

Hal ini terjadi karena produk lampu yang saya beli di Tokopedia tidak berfungsi dengan baik. Ketika kali pertama saya buka, lalu menyalakan, tidak ada aliran listrik sama sekali. Saya langsung kontak penjual, dan agak pesimis kalau ini akan bisa dilakukan penggantian. Karena sejak kali pertama saya buka, saya memang tidak mendokumentasikannya.

Foto oleh Keagan Henman via Unsplash

Harga barangnya sendiri sekitar Rp60.000. Sempat terpikir untuk saya perbaiki sendiri saja. Namun, ada risiko kalau malah rusak sama sekali. Kondisi barang ketika saya terima sebenarnya dalam kondisi yang sangat baik. Bungkus sangat aman, bahkan dibungkus dengan semacam pipa karton tebal bekas gulungan kain. Ternyata, oleh penjual setelah saya kirimkan beberapa foto, penjual menawarkan untuk melakukan penggantian barang, dengan terlebih dahulu saya diminta untuk mengirimkan kembali barang tersebut.

Saya mengiyakan.

Semua proses ini saya lakukan melalui aplikasi Tokopedia, melalui menu adukan keluhan. Singkatnya, setelah mengirimkan barang melalui kurir, saya tinggal perlu menuliskan informasi resi, sebagai konfirmasi bahwa barang telah terkirim.

Barang pengganti

Saya cukup beruntung karena sejak awal penjual memberikan respon yang baik. Beberapa hari setelah saya kirimkan barang ke penjual, saya mendapatkan resi baru melalui pusat resolusi keluhan.

Secara umum, proses berjalan baik. Soal ongkos kirim, sebenarnya ada opsi untuk saya melakukan klaim ongkos kirim ke pihak Tokopedia, ada opsi untuk kebutuhan ini. Namun, saya ikhlaskan saya untuk ongkos kirim yang saya keluarkan, karena awalnya barang juga sudah saya terima tanpa ada biaya kirim.

Catatan

Walaupun menyebutkan Tokopedia, tulisan ini merupakan pengalaman pribadi, bukan artikel bersponsor. Walaupun, jika ada yang ingin menawarkan sponsored post, saya juga terbuka :)

iPad Menggantikan Laptop MacBook Pro (untuk Sementara)

Mulai hari Senin lalu, saya akhirnya akan mencoba untuk menggunakan iPad sebagai piranti utama saya untuk bekerja, menggantikan laptop MacBook Pro saya yang saat ini ada di service center karena kendala terkait baterai.

Jadi, MacBook saya yang sudah berumur tujuh tahun lebih tersebut tidak dapat diisi daya. Sebenarnya kejadian sudah agak lama. Terakhir, pengisian daya sudah sangat lambat, dan indikator baterai menampilkan tulisan “Service Recommended”. Puncaknya, ketika satu atau dua minggu lalu mati listrik, posisi baterai sudah benar-benar hampir habis.

Masih bisa saya hidupkan, tapi indikator baterai selalu dibawah 10%, dan tetap tidak mau diisi baterai. Saya sempat juga ganti charger, tapi tidak berhasil juga. Jadilah, akhir pekan lalu benar-benar laptop tidak bisa menyala.

Saya sempatkan cek riwayat service sebelumnya, kali terakhir melakukan penggantian baterai ternyata sudah sekitar empat tahun lalu. Karena memang saya butuh untuk laptop saya berfungsi normal, saya putuskan untuk melakukan penggantian baterai di salah satu gerai service produk Apple di Yogyakarta bagian utara. Ketika saya serahkan, saya minta untuk dilakukan pengecekan terlebih dahulu. Apakah ini murni karena butuh ganti baterai, atau ada sebab lain. Ya, mungkin bisa dimaklumi karena laptop tersebut sudah cukup berumur.

Apakah iPad sanggup menggantikan MacBook Pro?

iPad yang saya miliki sering saya gunakan untuk kegiatan bekerja, namun banyak fokus untuk mengetik, dan membalas surel. Untuk aktivitas menggunakan aplikasi di Google Workspace (Docs, Sheets, Calendar, Slides), Trello, Telegram, dan lainnya di peramnah, tidak ada masalah sama sekali. Untuk menggunakan aplikasi seperti Microsoft Word, Microsoft Excel, dan Powerpoint juga tidak ada masalah sama sekali.

Mungkin sedikit masalah ketika saya harus masuk ke text editor, atau aplikasi seperti Sequel Pro, dan aplikasi penyuntingan gambar yang walaupun sederhana, tapi tetap saya perlu gunakan. Oh ya, untuk aplikasi misalnya Microsoft Excel, di laptop saya cukup sering untuk membuka dua berkas sekaligus. Hal ini masih cukup mudah dilakukan di iPad, paling tidak saat ini.

Untuk rencana servis, diperkirakan mungkin bisa sampai dua minggu, tergantung nanti hasil pengecekan. Tapi, karena baterai juga harus pesan dulu, jadi paling cepat diperkirakan prosesnya satu minggu saja.

Ya, mari kita lihat seminggu ini.

Kendala Teknis Bekerja dari Rumah

Walaupun menjadi keinginan banyak orang, namun bekerja dari rumah tak lepas dari kendala. Baik itu kendala yang bisa diantisipasi karena kita memiliki kontrol, tapi ada juga kendala yang muncul karena faktor di luar kita. Puji Tuhan, saya saat ini dapat bekerja dari rumah, sebuah berkat tersendiri, apalagi ditambah dalam kondisi sulit COVID-19 ini.

Ada yang sifatnya teknis, tapi ada pula yang non-teknis, terutama gangguan yang muncul karena… kita ada di rumah. Teorinya, ini tentang bagaimana kita mengelola distractions. Atau, ini tentang bagaimana kita fokus bekerja. Nyatanya, memang tidak selalu semudah teori yang ada.

Kendala atau gangguan non-teknis, tentu ada, bahkan banyak. Tapi setelah tujuh bulan lebih benar-benar ada di rumah, ada beberapa kendala utama: mati listrik dan koneksi internet.

Mati Listrik

Saya tidak tahu berapa frekuensi mati listrik dalam satu bulan untuk dikatakan “sering” atau “jarang”. Tapi, dalam satu bulan, mungkin ada beberapa kali waktu. Saya tidak hitung persisnya, tapi mungkin sekitar 2-3 kali dalam satu bulan.

Kebanyakan memang karena kegiatan perawatan, instalasi, atau kegiatan lain yang sudah terjadwal. Bukan karena misalnya daya di rumah tidak mencukupi. Biasanya, kalau lagi kena giliran mati listrik, mati listrik berlangsung sekitar 2 (dua) jam. Dan, biasanya juga berlangsung di jam kerja. Selama ini di area saya antara jam 10.00-13.00 WIB.

Agak sedikit berbeda jika mati listrik di luar jadwal. Karena sepertinya sudah masuk musim penghujan, kadang tiba-tiba saja mati listrik. Pernah terakhir kali kalau tidak salah hampir 4 (empat) jam. Duh!

Saya sih yakinnya cuma kalau ada masalah pasti akan disegerakan untuk diperbaiki oleh PLN. Beruntung juga di kompleks perumahan saya, cukup sering warga langsung kontak PLN dan mengabarkan ke grup perumahan kalau sudah dilaporkan.

Baca juga: Pengalaman Merasakan Layanan yang Baik dari Aduan Pelanggan PLN

Koneksi Internet

Kendala yang berikutnya adalah gangguan koneksi internet. Walaupun bisa dikatakan gangguan ini sangat jarang terjadi untuk koneksi internet di rumah yang saya pakai, tapi karena lagi-lagi tetap butuh listrik, kalau listrik mati, otomatis koneksi internet juga terganggu.

Ada opsi untuk tethering menggunakan koneksi dari ponsel. Masalahnya, ketika listrik mati, koneksi internet dari ponsel juga terganggu, susah sekali — koneksi sangat tidak stabil — untuk mendapatkan koneksi dari provider XL maupun Telkomsel yang saya gunakan.


Berbeda dalam kondisi biasanya yang saya dengan mudah mencari tempat untuk bekerja misal di warung kopi, kali ini saya memilih mengandalkan koneksi yang ada. Kalau sampai listrik mati cukup lama, dan laptop yang saya gunakan juga sudah saatnya harus istirahat dulu, ya apa boleh buat, harus mengandalan ponsel atau piranti lainnya.

Pengalaman Fisioterapi di Jogja Orthopaedic Sport Clinic (JOSC)

Minggu lalu, untuk kali pertama saya merasakan kondisi badan yang tidak nyaman karena (sepertinya) ada cidera otot. Saya lupa tepatnya karena apa, tapi bagian bahu dan punggung atas sebelah kanan rasanya sakit sekali. Ditambah dengan leher — terutama di bagian kanan — juga sakit luar biasa ketika dipakai untuk menunduk atau menengok.

Catatan

Saya tidak mendapatkan imbalan ataupun memiliki kerjasama dengan pemberi layanan. Semua yang saya tulis merupakan pendapat dan pengalaman pribadi. Hasil dan pengalaman berbeda mungkin bisa terjadi. Saya sarankan untuk mencari informasi terbaru terkait pemberi layanan. Tulisan ini berdasarkan pengalaman pada Oktober 2020.

Ada beberapa dugaan penyebab. Mungkin karena saya dalam posisi salah ketika mengangkat barang — karena kadang geser-geser meja atau angkat galon — atau mungkin juga ketika mau menggendong anak saya.

Saya sendiri banyak bekerja di depan meja menggunakan laptop, sangat bisa jadi ini juga memengaruhi kondisi badan terutama bagian atas.

Hari Selasa malam terasa cukup sakit. Ketika tidur, bahu sangat tidak nyaman. Apalagi ketika mau bangun dari posisi berbaring. Saya cukup kepayahan untuk bangun, karena mungkin memang ada bagian otot yang harus bekerja. Ketika berada di depan komputer, juga sudah sangat tidak nyaman.

Sempat terpikir untuk ke tukang pijat atau tukang urut. Tapi, karena saya yakin ini cidera, akhirnya saya putuskan untuk ke tempat fisioterapi saja di Jogja. Saya pernah baca, sebenarnya tidak masalah kalau ke tukang pijat atau tukang urut, tapi mungkin ketika untuk kasus badan capek, biar lebih segar, namun bukan untuk kondisi cidera. Jadi, bukannya tukang pijit/tukang urut itu jelek atau tidak direkomendasikan, kali ini soal pilihan saya saja.

Mencari tempat fisioterapi di Jogjakarta

Sebelumnya, saya sering dengar bahwa di Jogja memang ada beberapa tempat untuk fisioterapi. Mulai dari yang ada di rumah sakit, atau yang berpraktik secara mandiri. Di Universitas Negeri Yogyakarta, ada juga tempat semacam ini, namanya Physical Therapy Clinic FIK UNY.

Saya coba di internet, ada juga beberapa rumah sakit yang memiliki layanan fisioterapi. Semakin mencari, semakin banyak pilihan. Jadilah saya bertanya ke teman saya yang sebelumnya pernah juga melakukan fisioterapi di Fakultas Ilmu Keolahragaan (FIK) UNY.

Setelah berdiskusi, saya mendapatkan opsi lain kalau mau, dan dia juga sudah mencobanya, dan merekomendasikan ke saya untuk coba ke Jogja Orthopaedic Sport Clinic (JOSC). Saya tanya kapan kali terakhir ke sana, katanya sekitar dua bulan lalu.

Booking appointment

Saat itu, saya lebih perlu untuk segera mendapatkan pertolongan. Saya buka dulu situs Jogja Orthopaedic Sport Clinic (JOSC) di jogjaorthosportclinic.com. Saya baca profil singkatnya, dan saya lakukan booking appointment. Sejujurnya, agak ragu apakah saya segera mendapatkan balasan atau tidak. Jadi, saya langsung coba kontak melalui WhatsApp.

Sekitar jam 09.00 WIB saya terhubung melalui WhatsApp dan saya langsung melakukan booking appointment untuk pukul 11.00 WIB hari itu juga.

Jadi, JOSC ini lokasinya ada di Jalan Colombo No. 6C, di kompleks ruko sebelah sisi selatan kampus Universitas Negeri Yogyakarta. Lokasi persisnya ada di sebelah Pizza Hut Delivery. Lokasi yang cukup menguntungkan untuk yang bawa kendaraan roda empat, karena parkir bisa langsung di depan lokasi.

Perbaruan info (Desember 2021): Lokasi JOSC yang baru berada di Jl. Pakuningratan No. 32A, tidak jauh dari Tugu Yogyakarta.

Terapi di JOSC

Saya datang sekitar pukul 11.00 (agak mepet dari jadwal) karena lalu lintas yang agak padat ketika menuju ke sana. Pertama untuk protokol kesehatan, ada tempat cuci tangan dan sabun yang tersedia di dekat pintu masuk. Ketika sampai di meja resepsionis, saya juga diperiksa suhu badan. All good.

Karena baru pertama kali datang, saya diminta untuk mengisi data melalui formulir yang disediakan. Data yang diisi juga data-data umum saja.

Solusi Kode Masalah 5E Pada Mesin Cuci Samsung

Beberapa hari lalu, mesin cuci Samsung yang saya pakai di rumah mengalami masalah dengan menunjukkan error code 5E (Atau SE?). Pencarian singkat mengenai kode permasalahan 5E ini mengarahkan bahwa masalah terkait dengan sistem pembuangan air. Jadi, mesin cuci tidak bisa menghabiskan/membuang seluruh air yang ada berdasarkan waktu yang telah diatur.

Kondisi ini terkait dengan kotornya pipa/selang pembuangan, dan juga ada kotoran dalam filter. Ini baru kali pertama saya alami setelah sekitar satu tahun sejak penggunaan.

Karena kondisi ini, jadi secara otomatis pintu mesin cuci juga terkunci — karena ada air di dalamnya.

Solusi Error Code 5E/SE

Solusinya cukup sederhana, yaitu dengan cara mengosongkan terlebih dahulu air yang ada dalam mesin cuci, dan membersihkan filter.

Atau bisa juga melihat video berikut ini.

Selain kode masalah 5E, beberapa kemungkinan kode masalah dan solusinya adalah sebagai berikut:

  • DE (Door Error): Pintu belum tertutup atau belum rapat (Pastikan Pintu tertutup dengan rapat)
  • 4E (Water Supply Error): Pastikan air pada keran harus bertekanan (50-800Kpa) dan selalu terbuka.
  • 5E (Drain Error): Bersihkan saringan pembuangan, dan pastikan selangnya terpasang dengan benar, dan tidak ada yang menyubat saluran pembuangan.
  • UE (Unbalance Error): Mesin bekerja dengan tidak seimbang, kemungkinan mesin berdiri dengan tidak stabil, cucian mengumpal/kusut (stop dulu proses mencuci dan keluarkan pakaiannya lalu masukan kembali satu persatu).
  • SUD (Foaming Detected): Sabun terlalu banyak sehingga kelebihan busa sabun, biarkan mesin bekerja sendiri untuk mengurangi busanya dan akan berjalan normal kembali.
  • UC (Power Error): Tegangan listrik di rumah anda sedang tidak stabil sehingga secara otomatis perangkat akan menunda proses pencucian untuk melindungi diri dari kerusakan dan akan kembali bekerja apabila tegangan listrik sudah kembali normal.
  • LE/LE1 (Water Leakage Error): Ini terjadi disebabkan karena busa terlalu banyak deterjen, penutup filter pada pompa pembuangan atau pengeringan terlepas, atau ada kebocoran air terjadi di selang pembuangan.
  • OE/OF (Overflow Error): Pasokan air bekerja terus – menerus karena pendeteksi level air tidak bekerja, bisa juga dikarenakan selang pembuangan terlipat sehingga air tidak keluar dengan lancar.
  • 4C Kode error disebakan suplai air tidak tersedia: Pastikan air keran terbuka, pastikan selang air tidak tersumbat, pastikan keran air tidak membeku, pastikan mesin cuci beroperasi dengan tekanan air yang cukup. Ketika mesin cuci menampilkan error 4C, mesin cuci melakukan pengurasan selama 3 menit. Selama waktu tersebut tombol Power tidak berfungsi.
  • 4C2: Pastikan selang pasokan air dingin tersambung dengan kuat ke keran air dingin. Jika terhubung ke keran air panas, cucian dapat berubah bentuk dengan beberapa siklus

Pengalaman Merasakan Layanan yang Baik dari Aduan Pelanggan PLN

Sejak menempati rumah baru, hampir tidak pernah mendapatkan masalah terkait dengan kelistrikan. Masalah yang dulu mati karena daya yang tidak cukup, namun setelah proses tambah daya, semua beres.

Namun, ada yang sedikit berbeda kemarin. Listrik di rumah mati. Saya kira awalnya karena pemadaman bergilir karena memang sedang musim hujan. Ternyata tidak. Meteran listrik mati, dan MCB (Miniature Circuit Breaker) di lantai satu ternyata juga mati. Duh, sepertinya ada konsleting listrik.

Untuk mengetahui aliran mana yang konslet, sebaiknya seluruh barang elektronik dimatikan, lalu nyalakan listriknya, dan terakhir nyalakan barang elektronik satu per satu.

Namun, ketika ada saat dimana listrik mati (lagi), meteran listrik PLN tidak bisa dinyalakan sama sekali, alias mati total. Lampu indikator pulsa sama sekali tidak menyala. Dan listrik padam total, di sekitar pukul 22.40 WIB. Duh!

Menunggu sampai pagi, dalam suasana gelap total sepertinya bukan pilihan. Akhirnya, saya putuskan untuk menghubungi layanan gangguan PLN di nomor 123. Saya hubungi 0274123 (karena saya di Jogjakarta, jadi saya sertakan kode area). Dan, langsung diangkat oleh operator.

Saya jelaskan kondisinya, dan laporan saya dicatat dengan diinfokan akan ditindaklanjuti. Saya juga diberi nomor tiket untuk pelacakan. Petugas juga berpesan untuk tidak memberikan tips atau imbalan kepada petugas. Saya mengira petugas/teknisi PLN akan datang keesokan harinya. Ternyata saya salah.

Sekitar pukul 23.20 WIB, ada dua orang teknisi datang ke rumah dengan menggunakan mobil dari PLN. Tak terlalu berbasa-basi, langsung melihat meteran dan sepertinya sudah tahu yang haru dilakukan. Kemudian mereka berjalan menuju semacam kotak instalasi milik PLN yang berada sekitar 10 meter dari rumah. Setelah diperiksa, ternyata jaringan/alat yang terhubung ke rumah tidak berada di sana. Akhirnya, dicoba di lokasi lain yang sedikit lebih jauh — mungkin sekitar 20 meter dari tempat saya. Ternyata benar ada di sana. Saya tidak tahu apa yang dikerjakan petugas tersebut, tapi lampu indikator di meteran saya sudah menyala.

Kemudian petugas meminta saya menyalakan MCB yang sebelumnya dalam posisi mati. Listrik nyala! Petugas melayani dengan ramah. Akhirnya petugas pamit dan menyampaikan untuk segera saja diperiksa mana yang konslet.

Tebakan saya yang konslet adalah di jaringan bawah yang terhubung ke MCB yang mati saja. Cuma karena keterbatasan pengetahuan, jadi saya tetap nyalakan dulu. Lalu saya tinggal tidur. Pagi harinya ternyata aliran listrik mati lagi. Sore harinya, saya coba nyalakan lagi meteran listrik, tapi MCB yang mati tidak saya hidupkan. Lalu, saya coba aliran listrik di lantai dua, dan ternyata menyala!

Setelah saya memanggil jasa tukang langganan saya, ternyata benar ada salah satu colokan yang konslet. Hal ini disebabkan karena ada dinding yang lembab, dan juga banyak semut disana. Untuk saat ini saya minta cololan yang bermasalah dimatikan saja, karena sudah hampir tidak dipakai sama sekali.

Kembali ke soal layanan PLN… terima kasih!

Oppo A3S Mati Mendadak

Beberapa waktu, ponsel Oppo A3S milik istri saya tiba-tiba saja mati. Tidak dapat diisi baterai juga, bahkan dengan menggunakan charger asli bawaan Oppo. Padahal, ponsel ini beli baru dan belum ada enam bulan.

Ketika dinyalakan, tidak ada respon sama sekali. Kalau overheating, saya rasa juga bukan. Terlalu lama diisi daya, tidak juga karena habis baterai karena tidak di-charge saja.

Ada beberapa solusi yang saya baca di internet. Mulai dari factory reset yang akhirnya tidak bisa saya lakukan, karena ponsel saja tidak bisa menyala.

Solusi untuk menggunakan Android recovery — menekan tombol power dan tombol volume down — juga gagal dilakukan. Dan, ada juga solusi untuk mencoba melakukan pengisian baterai dari sumber daya listrik lain. Akhirnya, dengan kabel charger yang ada, pengisian dilakukan dengan daya dari laptop.

Setelah menunggu, ternyata indikator bahwa ponsel sedang diisi daya menyala, dan terus naik angkanya. Setelah itu, ponsel bisa dihidupkan lagi dan kembali seperti semula.

Mengubah Daya Listrik PLN itu Tak Sulit (Maret 2019)

Akhirnya, saya melaksanakan perubahan daya listrik di rumah dari 2.200 VA ke 3.500 VA. Dan saya melakukannya secara daring, langsung melalui situs PLN.

Pertama, saya mengisi formulir Perubahan Daya/Migrasi di situs PLN. Data-data yang perlu disediakan tidak terlalu banyak. Rumah yang saya tempati masih menggunakan nama pemilik/pelanggan sebelumnya, jadi saya hanya perlu mengisi untuk Data Pemohon. Setelah mengisi semuanya, akan langsung terlihat berapa total biayanya.

Kali ini saya memanfaatkan diskon dari PLN yang sedang memberikan diskon 50% untuk biaya penambahan daya listrik. Tentu saja, diskon ini sangat lumayan! Sebenarnya, PLN juga ada program lain dimana ada diskon penambahan daya apabila memiliki/membeli kompor/motor listrik (diskon 75%) dan bahkan diskon 100% apabila membeli mobil listrik. Karena saya tidak masuk dalam dua kriteria diatas, diskon 50%-pun tak selayaknya ditolak.

Menambah Daya Listrik PLN?

Setelah menambah daya listrik beberapa tahun lalu, secara umum sudah bisa dikatakan mencukupi walaupun saya tidak menempati rumah tersebut selama satu tahun terakhir.

Setelah pindah ke tempat tinggal baru beberapa bulan terakhir dan mulai menata, sepertinya daya listrik yang ada kurang mencukupi. Walaupun memang sudah diusahakan untuk dihemat, tapi karena ada beberapa barang elektronik yang masuk sepertinya menambahkan daya listrik menjadi pilihan.

Saat ini, listrik prabayar memiliki daya 2.200 VA. Setelah mencoba melakukan penghitungan perkiraan biaya penambahan daya, termasuk dengan adanya diskon dari PLN sebesar 50%, penambahan daya menjadi 3.500 VA total sekitar Rp653.000,-. Ini ternyata lebih murah jika dibandingkan dengan penambahan daya dari 450 VA ke 1.300 VA.

Daripada nanti mati listrik tiba-tiba karena daya listrik yang tidak cukup dan mungkin malah membuat barang elektronik bisa cepat rusak, sepertinya menambah daya menjadi pilihan yang baik saat ini.

Bayar dengan Cicilan Kartu Kredit atau Tunai?

Saya punya kartu kredit dari beberapa bank, walaupun tidak semuanya saya pakai. Intinya, saya mencoba menggunakannya sebagai mana fungsinya. Benar memang bahwa prinsipnya sih kita hutang yang tetap harus dibayar, cuma yang saya hindari adalah bahwa kartu kredit dipakai untuk membayar hutang kartu kredi yang lain. Itulah kenapa saya pakai metode pembayaran auto-debet.

Selain promo kartu kredit, saya fitur yang sering saya manfaatkan adalah cicilan dengan bunga 0%. Tidak selalu semua bisa dicicil, cuma kalau bisa dicicil dan memang lebih menguntungkan, kenapa tidak?

Untuk pengeluaran yang sifatnya rutin, saya gunakan cicilan kartu kredit. Atau, untuk barang yang butuh sekarang tapi bisa dinikmati cukup lama.

Saya selalu beli listrik prabayar dalam jumlah yang agak banyak, sekaligus untuk beberapa bulan. Misalnya saya beli sebesar Rp1.000.000,- yang harapannya bisa untuk 6 bulan. Transaksi semacam ini saya gunakan cicilan 0%, jadi saya menghitungnya dengan biaya bulanan listrik sekitar Rp150.000,-.

Karena ini mungkin bisa jadi lebih murah dibandingkan setiap bulan saya isi sedikit demi sedikit. Belum lagi kalau misalnya ketika melakukan pembayaran mendapatkan cashback. Dan juga, kebutuhan dan kemampuan masih bisa sebesar itu.

Contoh lainnya adalah ketika beli ponsel awal Agustus lalu. Saya memilih untuk menggunakan cicilan kartu kredit, karena saya memilih untuk menempatkan ponsel sebagai biaya bulanan. Bahkan, setelah saya pertimbangkan, saya akhirnya memutuskan untuk beralih ke pasca bayar. Jadi, kebutuhan untuk komunikasi (ponsel, pulsa, dan paket data) bisa lebih jelas.

Ya, semoga ponsel jangan hilang lagi saja sih…

Beberapa transaksi yang memang harus bayar tunai, saya usahakan untuk tetap dibayar tunai. Tunai disini maksudnya tunai lunas (entah pakai kartu kredit atau debi), bukan untuk dicicil. Misalnya belanja bulanan, pengeluaran rutin seperti IPL berlangganan server. Ya, apalagi kalau memang tidak tersedia opsi cicilan.

Toh secara prinsip kita juga sudah belajar matematika sejak dulu. Jadi, soal penghitungan dan logika jelas masih sangat relevan.

Jangan Hemat Listrik, Nanti PLN Rugi!

Berita mengenai pernyataan dari Syofvi Felienty Roekman, Direktur Direktur Perencanaan Korporat PLN membuat saya heran. Entah sedang bercanda atau serius. Tapi, semoga sedang bercanda dan ada revisi yang benar seharusnya bagaimana. Tapi, misalpun serius, ya mungkin tinggal dinilai sendiri bagaimana pernyataan tersebut.

Mengutip dari berita di Kumparan dengan judul ‘PLN Minta Rumah Tangga Perbanyak Gunakan AC di Rumah‘:

“Makanya saya berharap ini cuaca panas terus, supaya banyak rumah tangga yang pakai AC. Jadi jangan main-main ke mal terus, supaya konsumsi listrik di rumah bisa meningkat”

Syofvi Felienty Roekman, Direktur Direktur Perencanaan Korporat PLN.

Pernyataan tersebut terkait dengan bahwa konsumsi listrik hinggal Mei 2018 hanya naik 5,1 persen dibanding tahun sebelumnya. Angka tersebut masih di bawah rata-rata Rencana Usaha Pembangkit Tenaga Listrik (RUPTL) tahun ini yang ditetapkan pemerintah sebesar 6,8 persen. Padahal, dalam berita lain target konsumsi listrik sebenarnya diharapkan terpenuhi dari sektor industri.

Saya sendiri saat ini menggunakan listrik (prabayar) justru berusaha untuk menghemat. Di tempat tinggal sebelumnya, saya berpindah menjadi listrik prabayar sehingga dapat lebih mudah mengontrol penggunaan listrik.

AC di rumah saya ada dua buah, namun hampir tidak pernah saya nyalakan karena cuaca yang panasnya masih bisa ditolerir. Pun panas, tinggal buka jendela. Semua lampu di rumah saya juga sudah ganti dengan lampu LED yang lebih hemat. Walapun secara jumlah lampu cukup banyak, namun saya hanya berusaha menyalakan kalau memang butuh.

Jadi, jika himbuan tersebut disampaikan, himbauan yang aneh. Atau memang slogan ‘hemat energi, hemat biaya’ sudah diperbarui dan tidak valid lagi?

Tantangan Mencari Properti Rumah Pertama di Jogjakarta

Ini adalah cerita pengalaman saya dan istri dalam mencari hunian di kota Jogjakarta. Perlu saya tuliskan, siapa tahu bermanfaat. Tulisan merupakan pengalaman dan pendapat pribadi. Seluruh informasi ini berdasarkan kondisi pada akhir tahun 2017 dan awal tahun 2018. Beberapa informasi mungkin tidak relevan lagi berdasarkan waktu.

Rumah Pertama

Kami harus bersyukur karena setelah menikah, kami dapat menempati rumah tanpa terlebih dahulu harus mengontrak. Beberapa bulan, kami tinggal di rumah kerabat istri. Kemudian, hampir di satu tahun usia pernikahan, kami tinggal di rumah lain yang selama ini saya tempati. Bukan milik sendiri, namun milik orang tua saya.

Tidak ada masalah sama sekali sebenarnya. Namun, kami sangat ingin untuk memiliki rumah pertama. Sebelumnya memang sudah sempat untuk mendefinisikan hal-hal yang menjadi pertimbangan atau impian untuk hunian. Namun, setelah berjalannya waktu, sepertinya harus ada penyesuaian dari kriteria awal.

Kriteria dan Pertimbangan

Kriteria dan pertimbangan yang kami miliki sebenarnya cukup banyak, namun kami pikir ini juga masih kriteria umum. Jadi, tidak ada yang sangat spesifik.

  1. Rumah — yang siapa tahu bisa — menjadi rumah yang produktif. Jadi, di awal kami masih mempertimbangkan apakah hunian yang akan kami miliki akan dapat diproduktifkan misalnya disewakan sepenuhnya, atau disewakan sebagian.
  2. Berada dalam kawasan perumahan. Hal ini sebenarnya lebih kepada alasan keamanan, lingkungan, dan juga fasilitas umum.
  3. Lokasi strategis. Walapun definisi ‘strategis’ ini cukup sulit, namun bayangan kami adalah lokasi berada daerah kota Jogjakarta, masih di dalam ringroad atau sedikit diluar ringroad.
  4. Harga masih dalam budget. Ini tentu saja yang paling penting, karena kami juga tidak mau terlalu memaksakan sekali.
  5. Bukan apartemen. Walaupun sudah mulai banyak penawaran apartemen di Jogjakarta, namun apartemen bukan pilihan.

Berbekal dengan kriteria di atas, akhirnya kami mulai melakukan pencarian.

(Berusaha) Berhenti Merokok

Sudah tiga minggu ini saya tidak menghisap sebatang rokok.

jkajsd91jdalskjdasd

Ya, saya mencoba untuk menantang — lebih tepatnya menerima tantangan — dari istri saya untuk tidak merokok selama 21 hari non-stop. Tidak mudah, tapi bisa. Dan, sepertinya akan dicoba untuk dilanjutkan, entah sampai berapa lama.

Mungkin tiga minggu tidak ada apa-apanya dibandingkan dengan mereka — atau mungkin Anda — yang sudah berhenti merokok berbulan-bulan atau bahkan bertahun-tahun. Tapi, selama apapun itu, paling tidak kita punya kesamaan: pernah melewati satu minggu pertama tanpa rokok.

Dengan atau tanpa teori?

“Mengubah kebiasaan itu tidak mudah.” Demikian teori umumnya. Dan, tidak mudah bukan berarti tidak mungkin.

Saya tidak terlalu banyak mencari referensi bacaan atau lainnya tentang bagaimana cara mengubah kebiasaan. Istri saya bilang kalau dia pernah baca bahwa kalau seseorang bisa melakukan/meninggalkan kebiasaan lama untuk memilik kebiasaan baru, maka kebiasaan baru itu dilakukan secara terus menerus selama 21 hari tanpa berhenti.