Pengalaman Membeli dan Mengganti Ban Mobil di Ottoban Indonesia (Yogyakarta)

PERHATIAN

Tulisan ini merupakan pengalaman pribadi menggunakan jasa layanan Ottoban pada April 2022. Penulis tidak memiliki kerjasama dengan pihak Ottoban. Seluruh biaya merupakan biaya pribadi penulis. Pengalaman berbeda mungkin dapat dialami dan penulis merekomendasikan untuk mencari informasi atau referensi terbaru terkait artikel ini.

Awal April lalu, saya kembali melakukan perjalanan ke luar kota menggunakan kendaraan pribadi saya. Biasanya saya hanya bepergian untuk agenda ke , atau saja. Namun, saat itu rute perjalanan agak sedikit berbeda. Bukan ke Jakarta dari Jogjakarta saja, bukan pula ke Semarang. Dan, ini kali pertama saya tidak melakukan pengecekan air aki, karena sudah ganti dengan aki kering.

Dari , saya berangkat ke Bogor, kemudian ke Jakarta, lanjut ke Tangerang, kembali ke Jakarta, dan pulang lagi ke Jogjakarta. Total perjalanan hampir satu minggu penuh.

Puji Tuhan, perjalanan berjalan dengan lancar. Kendaraan Mobilio yang saya bawa juga dalam kondisi baik. Apalagi, seluruh perjalanan ini merupakan perjalanan , benar-benar sendiri. Cuaca selama perjalanan juga cukup bersahabat, kecuali ketika perjalanan malam dari Bogor menuju Jakarta, sempat hujan, namun beruntung tidak disertai angin.

Ban Belakang Tidak Nyaman

Sekembali dari perjalanan, saya masih menggunakan kendaraan untuk mobilitas. Ada yang sedikit terasa kurang nyaman, tapi saya pikir saat itu ban cuma kurang angin saja.

Seminggu setelahnya, saat saya melakukan perjalanan (agak jauh), ternyata benar terasa kurang nyaman. Istri saya yang saat itu lebih merasakan, karena dia duduk di kursi belakang bersama dengan anak saya.

Karena dugaan awal adalah ban yang kurang angin, jadi ketika perjalanan sempat kami pastikan tekanan ban dalam kondisi yang cukup. Lagi-lagi, puji Tuhan karena perjalanan malam itu dengan waktu tempuh pulang pergi total hampir 3 jam dapat dilewati dengan selamat.

Sesampai di rumah, akhirnya saya cek ban.Dan, benar saja. Ban belakang sisi sebelah kiri sudah dalam kondisi sudah aus, jadi permukaan ban sudah tidak rata lagi. Sedikit ada semacam “retakan”. Duh! Untuk ban belakang sisi kanan, beruntung masih dalam kondisi cukup aman.

Kondisi ini baru diketahui Sabtu malam. Jelas sudah masalah ada di mana, dan kesimpulannya cuma satu: ganti ban segera. Alasan utama tentu karena faktor keselamatan.

Ganti Ban

Hari Minggu pagi, saya coba cari-cari opsi dimana saya beli (dan ganti) ban mobil. Ada sebenarnya toko ban yang direkomendasikan. Saya beli ban untuk roda depan sekitar 1,5 tahun lalu. Secara harga lebih miring dibandingkan dengan toko ban lain. Masalahnya, hari Minggu tutup.

Jadi saya coba melihat-lihat kembali harga ban di situs niaga-el seperti . Hal ini sekadar untuk mencari tahu saja, berapa harga pasaran ban yang saya pilih yaitu GT Radial Champiro Ecotec 185/65 R15.

Selain itu saya juga coba kontak beberapa toko ban di Jogjakarta setelah mencari melalui . Saya mendapatkan jawaban dan produk tersedia. “Masalahnya”, kebanyakan tutup karena hari Minggu. Ada pula yang toko tersedia di Tokopedia, bisa pesan melalui Tokopedia, lalu pemasangan dengan datang langsung ke toko. Harga juga cocok. Sayangnya, ketika saya mau order, saya diberitahu kalau akan cek stok dulu, dan baru dikabari Senin.

Saya agak memaksakan untuk bisa selesai urusan hari Minggu, untuk menghindari mengurus hal ini di hari dan jam kerja. Dan, supaya ban bisa segera ganti.

Istri saya juga sempat tanya di grup perumahan, dimana pada beli ban. Beberapa menyebutkan nama yang familiar seperti MARI BAN, BAH PETRUK, dan ada yang menyebutkan Ottoban. Nama terakhir ini sebenarnya agak asing, tapi katanya bisa beli lewat niaga-el Tokopedia. Jadi, saya malah penasaran mencari lebih lanjut.

Setelah saya mencari tahu lebih lanjut, sepertinya Ottoban — dengan nama merek Ottoban Indonesia (situs: https://ottobanindonesia.com) — ini cocok dengan kebutuhan di hari itu. Kenapa?

Layanan Panggilan Ganti Aki Mobil di Shop and Drive

Sudah beberapa kali saya melakukan perjalanan ke luar kota ( dan ) dengan menggunakan kendaraan pribadi dalam periode dua tahun terakhir ini.

Perjalanan terakhir saya lakukan di awal tahun 2022 lalu. Semuanya berjalan dengan cukup baik, perjalanan lancar tanpa hambatan yang berarti.

Setiap kali melakukan perjalanan, saya selalu mengecek kondisi kendaraan mulai dari isi angin, cek kondisi aki, radiator, dan lain sebagainya. Semua untuk menghindari potensi masalah yang mungkin timbul.

by Moose Photos from Pexels

Aki Soak

Setelah kembali dari perjalanan, keesokan harinya mobil tidak dapat saya starter. Duh! Saya coba kembali ternyata memang gagal. Sepertinya ada masaah di aki. Sejak beli, memang saya hampir tidak terlalu memerhatikan kondisi aki. Ini kesalahan yang akhirnya saya sadari.

Karena kendaraan perlu segera dalam kondisi semula, saya akhirnya memutuskan untuk menggunakan layanan pengecekan aki yang bisa dipanggil. Saya teringat ada Shop and Drive yang ada tidak jauh dari tempat saya.

Memesan Layanan Shop and Drive

Catatan

Pengalaman menggunakan layanan Shop and Drive merupakan pengalaman pribadi pada Januari 2022. Saya tidak menerima imbalan, atau memiliki kerjasama dengan Shop and Drive. Seluruh biaya merupakan biaya pribadi. Pengalaman berbeda mungkin didapatkan.

Awalnya, saya mencoba menggunakan aplikasi Shop and Drive (iOS) di ponsel saya. Ternyata, aplikasi ini tidak terlalu memberikan pengalaman yang menyenangkan. Akhirnya, saya telepon langsung saja. Saya informasikan mengenai masalah di kendaraan, dan berakhir dengan saya minta dibawakan aki baru untuk ganti. Sebelumnya saya sempat fotokan kondisi aki terakhir, dan melihat kondisi serta usia aki, mengganti aki menjadi keputusan yang paling bijaksana.

Sebelumnya, aki yang digunakan merupakan aki basah dan saya minta diganti dengan aki kering.

Saya lupa persisnya, tapi sekitar lima belas menit kemudian saya dihubungi oleh teknisi Shop and Drive yang mengkonfirmasi masalah dan pesanan saya. Karena lokasi rumah dan bengkel Shop and Drive tidak terlalu jauh, tak lama kemudian teknisi sampai di rumah menggunakan sepeda motor.

Teknisi langsung memeriksa kondisi aki dan melakukan pengetesan dengan menggunakan alat. Proses ini berlangsung cepat saja, dan hasil pengetesan menunjukkan memang aki sudah dalam kondisi yang tidak ideal. Belakangan bahkan saya baru tahu kalau aki “ternyata” sudah berumur 5 tahun. Duh!

Proses penggantian aki baru juga berjalan cepat saja. Berikut beberapa hal terakit proses pembelian/penggantian aki ini:

  1. Aki lama saya saya “tukarkan” dengan yang baru, jadi ada sedikit potongan harga dari harga total keseluruhan.
  2. Total biaya yang saya keluarkan adalah Rp870.000,- sudah termasuk baterai/aki (kering) baru, potongan aki lama, dan biaya jasa. Pembayaran menggunakan non-tunai, jadi cukup nyaman.
  3. Aki mendapatkan garansi 18 bulan. Terkait ini, disarankan untuk setiap 3 bulan dapat dilakukan pengecekan di Shop and Drive mana saja, sehingga garansi dapat terus aktif.

Secara umum, layanan dari Shop and Drive ini sangat baik dan efisien. Sepertinya untuk ke depannya jika membutuhkan layanan terkait kendaraan, Shop and Drive ini bisa jadi solusi.

Untunglah…

Awalnya, saya agak kesal juga karena ada kondisi aki soak ini yang jadinya ada pengeluaran tambahan yang di luar rencana. Tapi, banyak yang lebih disyukuri.

Puji Tuhan, hal ini terjadi ketika saya sudah sampai di rumah dari perjalanan. Saya agak ngeri juga membayangkan kalau kondisi ini terjadi ketika saya masih dalam perjalanan dari Bogor/Jakarta ke melalui tol. Permasalahan ini terjadi di rest areea atau bahkan dalam perjalanan di tol, sepertinya bukan hal yang menyenangkan.

Jadi, sudah cek aki?

Perjalanan Jogjakarta ke Semarang Lewat Tol

Beberapa minggu lalu, saya ada keperluan untuk pergi ke . Ternyata, ini malah kali pertama perjalanan ke Semarang (dari ) dengan kendaraan pribadi. Sebelumnya, pilihan hanyalah menggunakan bis atau travel.

Karena sebelumnya sudah pernah melewati tol ketika perjalanan ke Jakarta dan , jadi untuk perjalanan ke Semarang, rute melewati tol lebih menjadi pilihan.

Rute

Secara jarak, rute jalan tol ini sedikit lebih jauh dibandingkan melewati rute non-tol (melalui Magelang). Dari sisi waktu tempuh, mungkin juga tidak terpaut jauh. Namun, pilihan melewati tol bisa sebagai antisipasi jalanan sedikit padat di pagi hari jika melewati rute non-tol.

Saya mengambil rute dari Jogjakarta ke Semarang melalui tol Colomadu.

Biaya

Untuk biaya, tentu sedikit lebih mahal karena ada biaya tol dan bahan bakar yang sedikit lebih banyak. Saya lupa tepatnya, tapi untuk menjangkau Semarang (tengah kota), biaya sekitar Rp70.000-Rp80.000 untuk sekali perjalanan.

Presiden Joko Widodo: Indonesia Termasuk Mampu Mengelola Pandemi COVID-19 (Januari 2021)

Walau pandemik belum berlalu tapi kita bersyukur bahwa kita termasuk negara yang mampu mengelola tantangan ini, penanganan yang bisa dikendalikan dengan terus meningkatkan kewaspadaan dan pertumbuhan ekonomi yang sudah naik kembali sejak kuartal 3 lalu meski dalam kondisi minus.

Tahun 2020 yang baru saja kita lalui benar-benar menguji ketangguhan kita, menguji keuletan sebagai bangsa besar ujian yang tidak mudah, sebuah ujian yang sangat sulit pandemik telah mengakibatkan krisis kesehatan dan krisis ekonomi di seluruh dunia

Presiden Jowo Widodo, di Istana Kepresidenan , Minggu (10 Januari 2021), di hadapan Ketua Umum Partai Demokrasi Perjuangan (PDIP) Soekarnoputri dalam perayaan Hari Ulang Tahun (HUT) Ke-48 PDIP

Presiden Joko Widodo: Beruntung, Indonesia tak sampai lockdown

Kita ini kalau saya lihat alhamdulillah masih beruntung tidak sampai lockdown, kalau di negara lain kayak di eropa itu lockdown dan tidak hanya sebentar. Nggak hanya sebulan tapi bisa sampai tiga bulan, bahkan tiga hari yang lalu di London, Inggris lockdown lagi, Bangkok lockdown, Tokyo statusnya darurat.

Kita di sini meskipun dibatasi dengan protokol yang ketat, tetapi masih bisa beraktivitas dan menjalankan usaha

dalam acara penyaluran Bantuan Modal Kerja kepada pelaku UMKM di Istana Kepresidenan, , Jawa Barat, Jumat (8/1/2021) (Sumber: Bisnis.com)

Pernyataan yang dilontarkan, ketika ada beberapa kondisi yang jika merujuk kepada angka dan statistik penanganan belum juga terlihat ada keberhasilan yang dibanggakan. Di hari pernyataan tersebut dilontarkan yaitu Jumat, 8 Januari 2021 statistik hari sebelumnya (Kamis, 7 Januari 2021) ada 9.231 kasus positif di .

Dan, di tanggal 8 Januari 2021:

Kalau “tidak lockdown padahal negara lain yang meakukan lockdown, melakukan penanganan pandemi COVID-19, dan terbukti berhasil menekan angka penambahan kasus aktif” adalah sebuah prestasi… ya, bagaimana lagi. Menentukan dan melihat parameter keberhasilan atau prioritas memang bisa berbeda-beda.

Tertinggal KTP di Whiz Prime Pajajaran Bogor

Ketika awal bulan lalu mengunjungi , ada satu hari dimana saya menginap di Whiz Prime Hotel Pajajaran Bogor. Saya melakukan pemesanan melalui Booking.com dan mendapatkan pengalaman yang positif selama saya menginap. Lokasi cukup strategis, di depan hotel ada Circle K, dan tidak jauh dari tempat makan juga. Proses check-in dan check-out juga cepat.

Beberapa hari setelahnya, saya menginap di tempat lain di Bogor, tidak jauh dari Kebun Raya Bogor. Saya pulang ke melalui Soekarno-Hatta (); dengan menggunakan bis Damri dari Bogor.

KTP Tertinggal!

Ketika hendak masuk ke ruang tunggu, saya agak panik karena tidak menemukan KTP saya. Saya coba ingat-ingat kembali dimana kali terakhir saya mengeluarkan KTP. Setelah yakin bahwa terakhir kali KTP saya keluarkan dari dompet ketika check-in di Whiz Prime untuk dipindai, saya langsung coba hubungi melalui telepon ke +62 251 756 0088. Beberapa kali percobaan, gagal.

Saya lanjutkan untuk masuk ke ruang tunggu dengan menggunakan SIM sebagai identitas pengecekan di . Lalu saya coba lagi. Ada nada sambung, tapi telepon saya tidak diangkat. Saya pastikan kembali apakah nomor sudah benar.

Entah percobaan ke berapa, akhirnya saya terhubung dengan operator. Saya sampaikan keperluan saya, operator yang bertugas saat itu — saya lupa namanya siapa — meminta nomor telepon saya dan diberitahu kalau akan dihubungi kembali.

Sampai dengan saya kembali ke dan beberapa hari berikutnya, saya tidak mendapatkan informasi balasan. Saya coba telepon lagi, dan gagal lagi. Setelah beberapa percobaan lagi, saya terhubung dengan operator — yang kalau tidak salah namanya Dilang — dan diberitahu kalau ada KTP atas nama saya yang benar tertinggal.

Lega. Karena saya sempat membayangkan keribetan yang mungkin akan saya alami dalam mengurus kehilangan dan penggantian KTP. Kemudian saya diminta untuk mengirimkan detil mengenai alamat pengiriman KTP untuk diproses.

Setelah beberapa hari, saya akhirnya mendapatkan kembali KTP milik saya dikirim melalui JNE ke Jogja. Biaya pengiriman saya kirim melalui transfer . Saya sendiri yang sejak awal memang meminta untuk menanggung biaya pengirimannya. Terima kasih Whiz Prime Pajajaran Bogor!

Bis Damri Dari Bogor Ke Bandar Udara Soekarno-Hatta (CGK)

Sebelumnya, saya menggunakan Damri dari Halim Perdanakusuma (HLP) ke Bogor. Namun, saya meninggalkan untuk kembali ke tidak melalui Halim Perdanakusuma melainkan dari Bandar Udara Soekarno-Hatta di Tangerang, Banten.

Jaraknya bahkan lebih jauh dibandingkan menuju Halim Perdanakusuma. Dengan pertimbangan ini pula, saya kembali menggunakan jasa layanan .

Saya berangkat dari terminal Damri yang ada di kawasan Botani Square sekitar pukul 14:00 WIB di hari Jumat. Sore itu, saya lihat beberapa armada yang berangkat tidak terlalu ramai. Menurut informasi dari jadwal keberangkatan, Damri dari Bogor ini paling pagi berangkat pada pukul 02:00 WIB menuju Soekarno-Hatta.

Pengalaman Menggunakan Jasa Bis Damri Dari Halim Perdanakusuma ke Bogor

Walaupun cukup sering terbang menuju dan dari Bandar Udara Halim Perdanakusuma (HLP), namun saya belum pernah menggunakan jasa angkutan dari sana. Karena, setahu saya angkutan Damri yang tersedia hanya ke arah , dan saya memang belum ada keperluan harus ke Bogor.

Awal Mei lalu, saya perlu untuk melakukan perjalan ke Bogor untuk urusan pekerjaan. Ini kali pertama saya ke Bogor. Sebelumnya, perjalanan ke arah selatan dari hanya sampai Cibinong. Dan, waktu itu perjalanan saya tempuh dari Stasiun Jatinegara menggunakan taksi.

Ketika harus memikirkan cara saya menuju Bogor, Damri menjadi pilihan utama karena saya yakin biaya lebih murah dibandingkan dengan taksi — walaupun saat itu saya juga belum tahu berapa harga tiketnya. Kereta mungkin bisa menjadi opsi juga, walaupun saya harus berpindah moda menuju stasiun yang melayani rute ke Bogor.