Penurunan Biaya Transfer Antarbank Mulai Desember 2021

Melalui BI Fast Payment (BI-Fast), akan menurunkan biaya tranfer antarbank yang saat ini sebesar Rp6.500 menjadi Rp2.500. Rencananya, tahap pertama penyesuaian biaya akan dimulai pada minggu kedua Desember 2021.

by Ono Kosuki from Pexels

BI FAST sendiri merupakan sistem baru yang akan menggantikan Sistem Kliring Nasional Bank Indonesia (SKNBI).

Tahap pertama untuk penyesuaian biaya akan berlaku untuk PT Bank Tabungan Negara (Persero) Tbk, PT Bank DBS Indonesia, PT Bank Permata, PT (Persero) Tbk, PT Indonesia, PT Niaga, PT Bank Central Asia Tbk, PT Bank HSBC Indonesia, PT Bank UOB Indonesia, PT Bank Mega Tbk, PT Bank Negara Indonesia (Persero) Tbk, PT Bank Syariah Indonesia, PT Bank Rakyat Indonesia (Persero) Tbk, PT Bank OCBC NISP, Bank Tabungan Negara UUS, Bank Permata UUS, Bank CIMB Niaga UUS, Bank Danamon Indonesia UUS, Bank Syariah, PT Bank Sinarmas, Bank Citibank NA, PT Bank Woori Saudara Indonesia.

Sedangkan tahap kedua yang rencananya akan mulai berlaku Januari 2022 akan berlaku untuk PT Bank Sahabat Sampoerna, PT Bank Harda International, PT Bank Maspion, PT Bank KEB Hana Indonesia, PT Bank Rakyat Indonesia Agroniaga, PT Bank Ina Perdana, PT Bank Mandiri Taspen, PT Bank Nationalnobu, Bank Jatim UUS, PT Bank Mestika Dharma, PT Bank Jatim, PT Bank Multiarta Sentosa, PT Bank Ganesha, Bank OCBC NISP UUS, Bank Digital BCA, Bank Sinarmas UUS, Bank Jateng UUS, Standard Chartered Bank, Bank Jateng, Bali, Bank , dan Kustodian Sentral Efek Indonesia (KSEI).

Kalau selama ini saya lebih sering menggunakan Flip untuk transaksi transfer antar bank, saya rasa perubahan biaya antar bank secara konvensional juga akan bermanfaat.

Saldo Maksimal Mandiri e-money

Setelah sekian lama, akhirnya saya melakukan pengisian kartu mandiri yang saya miliki untuk pembayaran tol perjalanan saya ke Jakarta. Pengisian saya lakuan di , karena saat akan melakukannya di tidak bisa — bahkan saat itu kalau tidak salah infonya karena di Alfamart sudah tidak bisa lagi. Ketika mengisi nominal Rp1.000.000,- ternyata transaksi beberapa kali gagal. Informasinya, katanya saldo maksimal adalah Rp1.000.000,- — sedangkan saat itu di kartu saya memang masih ada sekitar Rp200.000,-. Tapi, di situs mandiri e-money, saldo maksimal yang bisa tersimpan adalah Rp2.000.000,-

Tanpa Uang Tunai. Ya atau Tidak?

Di tahun 2019 ini, sepertinya saya semakin sering untuk melakukan transaksi non-tunai. Kebetulan, hampir semua kebutuhan harian (pribadi maupun pekerjaan) dapat dilaksanakan dengan transaksi non-tunai.

Saya belum pernah mencoba untuk melakukan aktivitas yang melibatkan transaksi pembayaran dalam jangka waktu tertentu, misalnya satu minggu penuh. Sepertinya ini menarik untuk dicoba. Paling tidak, jadi semakin terlihat di area mana transaksi yang bisa dilaksanakan dengan non-tunai, bisa non-tunai tapi (terpaksa) harus tunai, atau bahkan tidak bisa non-tunai sama sekali.

Tentu saja, hasil yang berbeda ketika dilaksanakan di kota/area lain. Saya berdomisili di . Jadi, mari kita coba.

Saat ini, untuk mencoba tanpa uang tunai, saya menggunakan beberapa metode pembayaran berikut:

  1. Kartu debit (ada dari beberapa , namun mayoritas saya gunakan BCA)
  2. Kartu (Flazz dan Mandiri)
  3. Akun (dengan ) dan OVO.
  4. Kartu kredit

Saya juga memiliki akun LinkAja dan Jenius, namun keduanya hampir belum saya gunakan secara aktif. Untuk layanan , utama saya masih menggunakan ( banking dan BCA ). Jadi, seri untuk tulisan mengenai tanpa uang tunai akan dibagi menjadi beberapa kategori utama.

Pengalaman Mengurus BPJS Kesehatan untuk Anak yang Baru Lahir

Puji Tuhan, saya dan istri diberi karunia dan dipercaya untuk memiliki momongan di akhir April 2019 ini. Puji Tuhan, seluruh proses kelahiran melalui operasi caesar juga berlangsung lancar.

Salah satu hal yang ingin kami lakukan setelah kelahiran adalah mengurus untuk putra kami. Jadi, ini adalah sedikit cerita pengalaman bagaimana saya mengurus untuk anak kami di awal Mei 2019. Pengalaman lain mungkin berbeda, namun semoga ini bisa menjadi catatan kecil saya.

Dapatkah BPJS Kesehatan diurus ketika bayi belum lahir?

Awalnya, informasi yang kami miliki adalah bahwa bayi dapat didaftarkan sebagai peserta BPJS Kesehatan ketika belum lahir/masih dalam kandungan.

Ternyata, kebijakan tersebut sudah tidak berlaku lagi. Aturan berdasarkan Peraturan Presiden No. 82 tahun 2018 tentang Jaminan Kesehatan menyebutkan bahwa bayi dapat diikutsertakan dalam keanggotaan BPJS Kesehatan setelah lahir.

Pendaftaran BPJS Kesehatan untuk bayi

Setelah mendapatkan informasi yang cukup dari pihak rumah sakit tempat istri melahirkan, kami mendapatkan beberapa informasi singkat:

  1. Persyaratan cukup mudah, yaitu dengan nanti bayi akan menginduk kepada keanggotaan siapa. Dalam hal ini, bayi kami menginduk keanggotaan ibunya;
  2. Perlu membawa surat keterangan lahir dari pihak rumah sakit;
  3. Harus diurus segera

Sehari setelah kelahiran, saya segera mengurus surat keterangan lahir dari rumah sakit. Ini berkas bukan akta kelahiran, namun sebagai bukti administratif yang penting. Berbekal berkas lain seperti salinan keterangan lahir, kartu BPJS Kesehatan istri, saya langsung menuju ke kantor BPJS Kesehatan sesuai wilayah fasilitas.

Prosedur Pembayaran BPJS Pertama Kali Melalui Bank/ATM

Hari ini adalah hari terakhir pembayaran iuran pertama kali untuk asisten rumah tangga yang ada di rumah dan anaknya. Jadi, beberapa waktu lalu, saya dan istri sepakat untuk sedikit membantu asisten rumah tangga dengan mendaftarkan dan membayar iuran bulanannya.

Istri saya yang mengurus seluruh proses registrasi. Untuk pembayaran, giliran saya. Sewaktu menerima informasi instruksi pembayaran, pembayaran dilakukan melalui transfer ke Virtual Negara (), Bank Rakyat Indonesia (BRI), Bank Tabungan Negara (BTN), dan .

Sebenarnya cukup banyak kanal pembayaran yang bisa dipakai untuk membayar iuran ini. Cuma, untuk pembayaran pertama kali hanya dapat dilakukan melalui transfer melalui atau setor tunai di bank. Dari pilihan yang ada, saya ada rekening BNI. Sayangnya, kartu ATM entah kemana. Jadi opsinya adalah transfer langsung.

Akhirnya, saya mendatangi salah satu kantor cabang BNI yang ada di dekat rumah. Satpam yang menyambut saya menyampaikan bahwa saya cukup ke teller saja untuk bayar dengan menginformasikan nomor Virtual Account untuk pembayaran. Setelah menunggu beberapa menit, benar saja saya diminta untuk menginfokan nomor Virtual Account.

Tapi, pembayaran ternyata gagal. Petugas teller menyampaikan kalau sistem sedang offline. Saya tidak tanya lebih lanjut, kesalahan ada di sisi mana. Ketika saya tanya solusinya apa, pilihannya menunggu untuk coba lagi (dimana saya harus antri lagi), atau saya coba bayar melalui bank lain dan disebutkan Bank Mandiri yang berada persis di samping kantor cabang BNI tadi.

Akhirnya saya putuskan untuk ke Bank Mandiri saja. Berbeda dengan BNI, di Bank Mandiri saya diminta untuk mengisi formulir setoran. Saya isi dua formulir setoran. Dan, antrian cukup banyak. Sekitar dua puluh menit, tiba juga giliran saya membayar di teller. Ternyata oleh petugas teller saya diminta untuk mengubah jumlah pembayaran dengan nominal total dan peruntukan pembayaran satu saja, karena yang saya bayar pesertanya dalam satu Kartu Keluarga.

Setelah itu, semua proses pembayaran selesai.

Pengalaman Penjualan Kembali Logam Mulia Antam

Beberapa tahun lalu, sewaktu bekerja di , bersama dengan beberapa rekan kerja saya ikut dalam arisan emas. Ini berlangsung beberapa waktu dan berakhir ketika semua sudah menang.

Saya tidak ingin melakukan klaim bahwa emas adalah salah satu investasi terbaik untuk saya atau tidak. Di akhir tahun 2017 ini, saya memutuskan untuk melakukan penjualan emas. Seluruh emas (dalam satuan 10 gram) tersebut langsung dibeli di Antam (di Jakarta). Namun karena saya berdomisili di , jadi saya memilih untuk menjual kembali ke pula.

Di , ternyata ada Butik Emas LM Yogyakarta yang ada di Jl. , sebelah barat Lippo Plaza . Informasi dibawah ini ketika melakukan transaksi di Butik Logam Mulia Antam Jogjakarta.

Sebelum Melakukan Penjualan Kembali

Kali pertama datang, saya sudah membawa keping emas yang ingin saya jual. Beberapa hal yang mungkin dapat dipersiapkan/diketahui dulu sebelum datang.

  • Pastikan logam emas dalam kondisi bersih dari noda apapun. Ada sebagian yang saat itu lupa saya belum periksa ada bekas selotip. Antam hanya akan menerima emas dalam kondisi bersih. Jadi saat itu, saya putuskan untuk membatalkan transaksi.
  • Sediakan waktu untuk menerima pembayaran. Tidak ada transaksi tunai di Antam. Semua akan dilakukan dengan transfer melalui rekening (, Mandiri, dan bank lain saya agak lupa apa saja). Uang hasil penjualan akan ditransfer sekitar 3-4 hari. Paling cepat kalau tidak salah melalui .
  • Jual bersama sertifikat pembelian. Saat dulu membeli, ada sertifikatnya. Kalau tidak ada, ada pengurangan nilai — kalau tidak salah — Rp5.000,- per gram.
  • Datang selain hari Sabtu. Walaupun hari Sabtu dan Minggu buka, namun transaksi penjualan tidak dapat dilakukan di hari tersebut.
  • Bawa kelengkapan identitas seperti KTP dan . Identitas ini diperlukan karena seluruh transaksi akan ada pajak. Dan, harga ada perbedaan jika NPWP atau tidak.

Sistem Uang Elektronik Bersama Empat Bank

Empat Bank Raksasa Indonesia Satukan Sistem Uang Elektronik

Sebanyak empat raksasa nasional berencana melebur sistem pembayaran non tunai (cashless) melalui uang ke dalam satu jaringan bersama dalam waktu dekat. Keempat bank tersebut antara lain, PT Bank Mandiri (Persero) Tbk, PT Bank Negara Indonesia (Persero) Tbk, PT Bank Rakyat Indonesia (Persero) Tbk dan PT Bank Central Asia Tbk.

… nantinya dengan penggabungan sistem, keempat bank tersebut bisa saling memanfaatkan infrastruktur yang telah dibangun sebelumnya oleh bank pelopor.
Sebagai contoh, nantinya akan mempersilakan kartu Flazz bisa digunakan di Gerbang Tol Otomatis (GTO) yang saat ini pengelolaannya dipegang oleh Bank Mandiri.