Categories
Umum

Biji Cabai dari Sisa Memasak

Beberapa minggu ini, saya mulai mengurangi tanaman hias (non pangan) di rumah dengan tanaman sayur yang bisa dimakan. Belum banyak, tapi sudah mulai. Salah satunya adalah tanaman cabai. Walaupun tidak sering, tapi cabai merupakan salah satu buah yang dikonsumsi.

Mencoba menanam lagi cabai di rumah sepertinya bukan ide yang buruk. Karena dulu sudah pernah, dan cukup berhasil, kenapa tidak mulai lagi saja.

Sisa benih cabai yang dulu pernah beli saya coba tanam, ternyata hasilnya sudah kurang bagus. Beberapa bahkan tidak berhasil tumbuh.

Jadilah, beberapa waktu lalu, saya minta asisten rumah tangga (ART) di rumah untuk menyisihkan biji cabai dari cabai yang bagus dari hasil belanja, untuk kemudian menjemurnya. Kalau berhasil menjadi bibit, ya disyukuri saja. Pun tidak, ya tidak mengapa.

Bibit cabai hasil semai biji cabai sisa dapur.

Ternyata, sebagian tumbuh dengan sangat baik. Paling tidak sampai saat ini. Sengaja menyemai agak banyak, karena pengalaman sebelumnya mesti ada yang tidak bertahan, entah karena hama, atau diinjak-injak kucing tetangga yang main.

Mari kita lihat, semoga bisa berhasil.

Categories
Umum

Tak Ada Lagi Tes PCR dan Antigen untuk Perjalanan Domestik

Photo by Pixabay from Pexels

Pemerintah melonggarkan syarat pelaku perjalanan domestik. Menteri Koordinator Bidang Kemaritiman dan Investasi Luhut Binsar Pandjaitan mengatakan, pemerintah menghapus syarat tes Covid-19 Polymerase Chain Reaction (PCR) dan antigen bagi pelaku perjalanan darat, laut, dan udara di dalam negeri yang sudah menerima vaksin corona dosis lengkap.

Katadata: Pemerintah Hapus Syarat Tes PCR dan Antigen untuk Perjalanan Domestik

Masih terkait dengan kebjiakan tersebut, dari sumber artikel yang sama ada beberapa hal lainnya:

  • Kapasitas kompetisi olahraga dilonggarkan. Seluruh kegiatan kompetisi olahraga dapat menerima penonton yang sudah menerima vaksinasi Covid-19 dosis tambahan atau booster.
  • Terkait dengan kegiatan tersebut, pengunjung wajib menggunakan aplikasi PeduliLindungi.
  • Kapasitas penonton/pengunjung akan didasarkan pada penerapan Pemberlakuan Pembatasan Kegiatan Masyarakat (PPKM) di masing-masing wilayah.

Sebagian diri saya menyetujui kebijakan ini, tapi sebagian lagi juga kurang setuju karena walaupun prosentase vaksinasi semakin meningkat — termasuk pemberian dosis ketiga/booster — tapi angka kematian cukup tinggi.

Saya setuju dalam konteks supaya pergerakan masyarakat terutama untuk roda perekonomian tetap berjalan. Bukan hanya bagi mereka yang punya usaha, tapi bagi karyawan/pekerja ini juga sebuah ‘kemudahan’. Dalam melakukan perjalanan yang membutuhkan tes PCR atau antigen, tentu jadi ada penambahan biaya, dan jumlahnya otomatis tidak kecil.

Beruntung kalau biaya ini bisa dibebankan kepada pihak lain (perusahaan, misanya), kalau tidak?

Sedikit kurang setuju dengan kebijjakan ya mungkin karena kasus masih cukup tinggi. Bagi yang sudah mendapatkan vaksinasi dua dosis, efek apabila terkena COVID-19 cenderung tidak terlalu parah. Namun, bisa jadi kebijakan ini memiliki peran penambahan kasus menjadi signifikan.

Artinya, jumlah kasus naik, lebih banyak masyarakat yang perlu isolasi mandiri, yang otomatis bisa jadi kegiatan perekonomian akan terpengaruh kembali.

Sepertinya, hidup berdampingan dengan COVID-19 ini sudah semakin terasa. Semoga kondisi tetap untuk saling jaga dan waspada dengan protokol kesehatan di level pribadi tetap berjalan.

Categories
Umum

PANTONE: Freedom Blue, Energizing Yellow

Categories
Umum

Janji Lagi

Sebuah gambar di bak truk. Entah itu uangkapan hati yang menggambar, pemilik truk, atau pengemudi. Ya, dinikmati saja.

Categories
Umum

Hati-hati Bongkar AC

Photo by Richard Low Hong from Pexels

Beberapa waktu lalu, saya bersama salah seorang teman memutuskan untuk memasang kembali sebuah unit AC yang sebelumnya dibongkar dari tempat lama. Untuk pemasangan kembali, saya menggunakan jasa tukang AC yang biasa digunakan oleh teman saya tersebut.

Setelah dilakukan percobaan pemasangan, ternyata ada beberapa masalah. Mengenai unit, pembongkaran sebelumnya ternyata dilakukan dengan cara-cara yang kurang proper. Saya tidak tahu, tapi istilahnya dari cara bongkarnya mengakibatkan unit jadi tidak dalam kondisi ideal. Pipa asal potong, ada bagian yang harusnya ditutup atau dikosongkan.

Sebagai orang awam, tentu ini sesuatu yang saya juga tidak tahu. Tahunya ya hanya jasa bongkar saja.

Efeknya, ya ada unit yang jadinya tidak bisa digunakan. Tapi, masih beruntung masih ada satu unit outdoor dan indoor yang masih bisa dipakai, walaupun perlu tambah freon saja.

Categories
Umum

Dosis Tiga Vaksinasi Covid-19

Photo by Nataliya Vaitkevich from Pexels

Hari ini, sudah enam bulan sejak saya mendapatkan dosis kedua Aztra Zeneca untuk vaksinasi Covid-19. Informasi ini saya dapatkan melalui aplikasi PeduliLindungi. Jadi, usai sudah penantian saya menunggu dosis ketiga.

Saya memilih untuk melakukan registrasi di tempat yang sama yaitu di RS Siloam Yogyakarta. Tidak ada alasan khusus, tapi karena saya mendapatkan pengalaman yang baik sebelumnya di sana.

Saat ini sudah melakukan registrasi, dan menurut informasi, untuk jadwal akan menunggu pemberitahuan/undangan. Semoga dalam waktu dekat sudah mendapatkan giliran. Menurut informasi, rencana akan mendapatkan setengah dosis Pfizer.

Update: Informasi terbaru, vaksinasi dosis ketiga dapat diterima setelah 3 (tiga) bulan sejak dosis kedua. (Sumber: Kementerian Kesehatan RI)

Categories
Umum

Terima Kasih Karena Bersedia Menerima

Saya agak lupa membaca di mana, tapi intinya bahwa ketika sebuah niat baik atau bantuan kita diterima oleh orang lain, kita harus juga berterima kasih dan — tentu saja — bersyukur.

Categories
Umum

Pengalaman Perpanjangan SIM Melalui SIM Corner di Jogjakarta

Akhir Januari ini, saya perlu melakukan perpanjangan masa aktif SIM A milik saya. Saya sempat mencari informasi bagaimana proses perpanjangan SIM di kota Jogjakarta ini. Tetapi, informasinya masih agak membingungkan. Sempat juga banyak baca mengenai perpanjangan SIM secara daring. Dan, beberapa teman juga menginformasikan kalau perpanjangan secara daring ini bisa jalan lancar juga. Tapi, opsi ini sepertinya kurang cocok untuk kondisi saya (saat itu).

Perpanjangan SIM secara daring (online)

Beberapa kondisi yang menjadikan proses perpanjangan SIM secara daring ini menjadi pilihan cocok, apabila:

  1. Masa berakhir/kedaluarsa masih cukup lama. Kalau tidak salah, ini bisa dilakukan bahkan tiga bulan sebelum kedaluarsa. Saya lupa tepatnya.
  2. Tetap harus melakukan tes kesehatan dengan mendatangi dokter/fasilitas kesehatan yang telah ditentukan.
  3. Melakukan proses secara daring melalui Digital Korlantas POLRI yang aplikasi juga sudah tersedia di Play Store untuk Android dan App Store untuk iOS.

Awalnya saya sempat akan menggukan metode ini. Tapi, saya batalkan karena tetap harus melakukan tes kesehatan juga, dan saat itu tinggal 7 (tujuh) hari sebelum masa kedaluarsa SIM saya. Untuk prosesnya, kalau saya baca-baca di internet, dan juga melalui linimasa media sosial, layanan ini bisa menjadi pilihan. Tinggal ikuti saja prosesnya.

Perpanjangan SIM secara luring (offline)

Ada dua pilihan jika akan melakukan perpanjangan SIM dengan cara ini. Pertama, melalui layanan SIM keliling. Kedua, langsung ke Satpas Polresta Yogyakarta. Ketiga, datang langsung ke SIM Corner. Pilihan pertama sebenarnya bisa menjadi opsi. Kalau mencari di internet/berita, cukup banyak jadwal SIM keliling ini di Jogjakarta.

Pilihan kedua yaitu langsung ke Satpas Polresta Yogyakarta, sempat pula saya jadikan pilihan. Mengenai antrian, sudah disediakan antrian secara online, jadi ada kepastian. Setelah saya isikan data dalam antrian, saya mendapatkan antrian 3 (tiga) hari sebelum tanggal kedaluarsa SIM, dan dapat langsung datang pukul 10.00 pagi ke Satpas Polresta Yogyakarta.

Karena saya belum tentu dapat hadir sesuai jadwal sesuai antrian di Satpas Polresta Yogyakarta, akhirnya saya juga melihat opsi ketiga: datang langsung ke SIM Corner. Setelah mencari informasi:

  1. Pilihan SIM Corner di Jogja City Mall atau SIM Corner di Ramai Mall Malioboro.
  2. Jam buka operasi akan mengikuti jam buka mall, dan kalau kuota sudah terlayani semua, maka layanan selesai. Diperkirakan sekitar jam makan siang harusnya sudah selesai semua. Namun, untuk proses antrian sudah dapat dilaksanakan pagi hari. Tentang pengambilan antrian, saya mendapatkan informasi yang lebih jelas untuk pilihan lokasi yang di Ramai Mall Malioboro.
Categories
Umum

Menunggu Booster AstraZeneca

Photo by Thirdman from Pexels

Tentang adanya program booster untuk vaksinasi COVID-19, saya termasuk yang menantikannya. Mungkin sama seperti waktu kali pertama saya menantikan dosis pertama vaksinasi, yang saat itu akhirnya saya mendapatkan AstraZeneca. Puji Tuhan, sampai dengan saat ini masih diberikan kesehatan. Dosis kedua AstraZeneca saya terima di akhir Agustus 2021 lalu.

Kalau merujuk kepada rekomendasi dari Kementerian Kesehatan RI, saya berpotensi untuk mendapatkan 1/2 dosis Moderna atau Pfizer, atau 1 dosis AstraZeneca kembali.

Semoga di akhir Maret 2022 nanti, dapat menerima booster ini. Dan, semoga semua selalu diberikan berkat kesehatan.

Categories
Umum

Apple Mac Mini

Bulan Januari ini, saya memutuskan untuk membeli sebuah Mac Mini, yang mungkin akan menggantikan laptop yang ada di rumah. Mungkin “menggantikan” bukan kata yang paling tepat saat ini, karena laptop yang ada sebenarnya juga masih bisa digunakan.

Pertimbangan kenapa akhirnya membeli Mac Mini memang cukup banyak. Beberapa MacBook yang ada — baik punya saya ataupun istri — usianya sudah cukup lama. Punya saya mungkin adalah yang paling lama. MacBook Pro 13″ sudah berusia lebih dari 10 tahun, dan yang MacBook Pro 15″ (Retina Display) sudah hampir berumur 9 tahun.

Istri juga menggunakan MacBook yang sudah cukup lama usianya. Jadi, secara singkat ada beberapa “masalah” yang agak mengganggu:

  1. Dukungan sistem operasi MacOS yang terhenti. Walaupun, hampir semua kebutuhan aplikasi masih bisa terpenuhi, tapi ada beberapa aplikasi yang cukup esensial sudah tidak didukung oleh versi sistem operasi yang cukup lama;
  2. Performa mesin yang mulai agak kepayahan dengan aplikasi-aplikasi yang ada saat ini. Tak jarang mesin harus bekerja dengan lebih keras, dengan dibantu oleh kipas yang juga bekerja dengan tak kalah keras;

Mungkin kedua hal tersebut menjadi pertimbangan utama. Awalnya, sempat juga ingin membeli laptop saja, tapi ide ini akhirnya batal juga, karena:

  1. Pekerjaan kebanyakan akan ada di rumah. Jadi, sebuah “desktop” mungkin akan lebih cocok;
  2. Kalau laptop, agak susah untuk gantian;
  3. Biaya yang mungkin akan muncul juga perlu diantisipasi. Selama menggunakan MacBook, saya pernah mengalami beberapa masalah/perbaikan seperti penggantian baterai, charger yang harus ganti karena kabel rusak/aus, papan ketik yang mati — yang akhirnya harus diganti semua — dan beberapa masalah lain. Nah, biaya penggantian untuk perangkat-perangkat yang rusak itu juga cukup lumayan juga;
  4. Kalau terpaksanya harus bekerja di luar rumah, saya rasa laptop yang ada juga masih bisa digunakan, atau menggunakan iPad.

Pilihan Konfigurasi

Agak bingung juga awalnya mengenai konfigurasi yang saya pilih, RAM 8GB atau 16 GB, storage 256GB atau 512GB? Pilihan akhirnya jatuh ke konfigurasi RAM 16 GB dan storage 512GB. Beberapa pertimbangan saya:

  1. Mac Mini ini akan cukup lama saya pakai. Paling tidak minimal dalam 5-6 tahun ke depan, atau bahkan lebih. Saya rasa ini alasan yang masih sangat masuk akal, mengingat produk Apple (MacBook, iPhone, dan iPad) yang saya gunakan semuanya berumur panjang.
  2. Antisipasi bahwa nanti dengan perbaruan sistem operasi, dan banyaknya aplikasi yang mungkin akan lebih membutuhkan tenaga lebih banyak, RAM yang tinggi mungkin menjadi pertimbangan yang masuk akal.
  3. Media penyimpanan sebenarnay bisa juga dengan tambahan ruang penyimpanan eskternal. Tapi, artinya akan ada tambahan barang dan kabel lagi. Juga, karena ini akan dipakai bersama dengan istri, termasuk juga untuk hal-hal teknis saya (dan istri juga), jadi storage perlu menjadi pertimbangan.

Untuk pembelian, saya melakukan transaksi pembelian melalui Tokopedia, setelah membandingkan beberapa harga produk dan menanyakan ketersediaan stok. Beruntung, saya mendapatkan harga dan pilihan konfigurasi yang sesuai.

Semoga, produktivitas juga bertambah.

Categories
Umum

Layanan Panggilan Ganti Aki Mobil di Shop and Drive

Sudah beberapa kali saya melakukan perjalanan ke luar kota (Bogor dan Jakarta) dengan menggunakan kendaraan pribadi dalam periode dua tahun terakhir ini.

Perjalanan terakhir saya lakukan di awal tahun 2022 lalu. Semuanya berjalan dengan cukup baik, perjalanan lancar tanpa hambatan yang berarti.

Setiap kali melakukan perjalanan, saya selalu mengecek kondisi kendaraan mulai dari isi angin, cek kondisi aki, radiator, dan lain sebagainya. Semua untuk menghindari potensi masalah yang mungkin timbul.

Photo by Moose Photos from Pexels

Aki Soak

Setelah kembali dari perjalanan, keesokan harinya mobil tidak dapat saya starter. Duh! Saya coba kembali ternyata memang gagal. Sepertinya ada masaah di aki. Sejak beli, memang saya hampir tidak terlalu memerhatikan kondisi aki. Ini kesalahan yang akhirnya saya sadari.

Karena kendaraan perlu segera dalam kondisi semula, saya akhirnya memutuskan untuk menggunakan layanan pengecekan aki yang bisa dipanggil. Saya teringat ada Shop and Drive yang ada tidak jauh dari tempat saya.

Memesan Layanan Shop and Drive

Catatan

Pengalaman menggunakan layanan Shop and Drive merupakan pengalaman pribadi pada Januari 2022. Saya tidak menerima imbalan, atau memiliki kerjasama dengan Shop and Drive. Seluruh biaya merupakan biaya pribadi. Pengalaman berbeda mungkin didapatkan.

Awalnya, saya mencoba menggunakan aplikasi Shop and Drive (iOS) di ponsel saya. Ternyata, aplikasi ini tidak terlalu memberikan pengalaman yang menyenangkan. Akhirnya, saya telepon langsung saja. Saya informasikan mengenai masalah di kendaraan, dan berakhir dengan saya minta dibawakan aki baru untuk ganti. Sebelumnya saya sempat fotokan kondisi aki terakhir, dan melihat kondisi serta usia aki, mengganti aki menjadi keputusan yang paling bijaksana.

Sebelumnya, aki yang digunakan merupakan aki basah dan saya minta diganti dengan aki kering.

Saya lupa persisnya, tapi sekitar lima belas menit kemudian saya dihubungi oleh teknisi Shop and Drive yang mengkonfirmasi masalah dan pesanan saya. Karena lokasi rumah dan bengkel Shop and Drive tidak terlalu jauh, tak lama kemudian teknisi sampai di rumah menggunakan sepeda motor.

Teknisi langsung memeriksa kondisi aki dan melakukan pengetesan dengan menggunakan alat. Proses ini berlangsung cepat saja, dan hasil pengetesan menunjukkan memang aki sudah dalam kondisi yang tidak ideal. Belakangan bahkan saya baru tahu kalau aki “ternyata” sudah berumur 5 tahun. Duh!

Proses penggantian aki baru juga berjalan cepat saja. Berikut beberapa hal terakit proses pembelian/penggantian aki ini:

  1. Aki lama saya saya “tukarkan” dengan yang baru, jadi ada sedikit potongan harga dari harga total keseluruhan.
  2. Total biaya yang saya keluarkan adalah Rp870.000,- sudah termasuk baterai/aki (kering) baru, potongan aki lama, dan biaya jasa. Pembayaran menggunakan non-tunai, jadi cukup nyaman.
  3. Aki mendapatkan garansi 18 bulan. Terkait ini, disarankan untuk setiap 3 bulan dapat dilakukan pengecekan di Shop and Drive mana saja, sehingga garansi dapat terus aktif.

Secara umum, layanan dari Shop and Drive ini sangat baik dan efisien. Sepertinya untuk ke depannya jika membutuhkan layanan terkait kendaraan, Shop and Drive ini bisa jadi solusi.

Untunglah…

Awalnya, saya agak kesal juga karena ada kondisi aki soak ini yang jadinya ada pengeluaran tambahan yang di luar rencana. Tapi, banyak yang lebih disyukuri.

Puji Tuhan, hal ini terjadi ketika saya sudah sampai di rumah dari perjalanan. Saya agak ngeri juga membayangkan kalau kondisi ini terjadi ketika saya masih dalam perjalanan dari Bogor/Jakarta ke Jogjakarta melalui tol. Permasalahan ini terjadi di rest areea atau bahkan dalam perjalanan di tol, sepertinya bukan hal yang menyenangkan.

Jadi, sudah cek aki?

Categories
Umum

Perjalanan Jogjakarta ke Semarang Lewat Tol

Beberapa minggu lalu, saya ada keperluan untuk pergi ke Semarang. Ternyata, ini malah kali pertama perjalanan ke Semarang (dari Jogjakarta) dengan kendaraan pribadi. Sebelumnya, pilihan transportasi hanyalah menggunakan bis atau travel.

Karena sebelumnya sudah pernah melewati tol ketika perjalanan ke Jakarta dan Bogor, jadi untuk perjalanan ke Semarang, rute melewati tol lebih menjadi pilihan.

Rute

Secara jarak, rute jalan tol ini sedikit lebih jauh dibandingkan melewati rute non-tol (melalui Magelang). Dari sisi waktu tempuh, mungkin juga tidak terpaut jauh. Namun, pilihan melewati tol bisa sebagai antisipasi jalanan sedikit padat di pagi hari jika melewati rute non-tol.

Saya mengambil rute dari Jogjakarta ke Semarang melalui tol Colomadu.

Biaya

Untuk biaya, tentu sedikit lebih mahal karena ada biaya tol dan bahan bakar yang sedikit lebih banyak. Saya lupa tepatnya, tapi untuk menjangkau Semarang (tengah kota), biaya sekitar Rp70.000-Rp80.000 untuk sekali perjalanan.

Categories
Umum

Pembayaran Pajak Tahunan Kendaraan Melalui Layanan Drive Thru Samsat Sleman

Hari ini, saya memutuskan untuk melakukan pembayaran pajak tahunan kendaraan roda empat di Samsat Sleman. Tahun ini, saya sempat mengunjungi Samsat Sleman untuk mendapatkan salinan faktur kendaraan. Mengenai pembayaran pajak tahunan saya hanya pernah dengar — dan dulu sempat melihat — bisa dilakukan melalui drive thru, yang harusnya menjadi jauh lebih cepat daripada antrian.

Menurut saya, ini solusi yang baik. Jadi, karena ada solusi ini, tidak ada salahnya untuk dicoba saja, bukan?

Persiapan

Saya sempat mencari tahu apakah pembayaran nantinya bisa dilakukan secara non-tunai di loket drive thru. Walaupun sebenarnya bisa, tapi ini dilakukan melalui aplikasi lain — dalam hal ini saya lihat dapat dilakukan melalui aplikasi Gojek.

Namun, setelah membaca-baca, ternyata dengan pembayaran ini, ketika di loket malah jadi agak sedikit ribet. Karena kita harus menyertakan print-out bukti pembayaran — yang paling lambat 14 hari sejak pembayaran. Saya belum tahu informasi yang valid seperti apa. Kalau ternyata cukup menunjukkan bukti pembayaran melalui ponsel, tentu akan sangat memudahkan — daripada harus mencetak.

Saya tidak mencari tahu lebih lanjut, tapi memang saya coba buka melalui aplikasi Gojek hanya untuk melihat besaran tagihan saya.

Untuk kelengkapan yang dibutuhkan:

  1. STNK asli
  2. KTP asli, sesuai nama yang ada di STNK
  3. Kendaraan sesuai STNK

Karena saya memilih pembayaran tunai — sepertinya di loket tidak tersedia pembayaran non tunai seperti EDC atau digital wallet — jadi uang tunai sudah disiapkan juga.

Pembayaran

Dari pintu masuk Samsat Sleman, lokasi drive thru berada tidak jauh dari gedung utama. Langsung saja ke arah kiri dari pintu masuk. Antrian drive thru ini jadi satu antara kendaraan roda empat dan roda dua.

Dan, prosesnya sangat cepat. Untuk mempercepat juga, ada sedikit instruksi yang terlihat sebelum sampai ke loket untuk mengeluarkan STNK dari pelindung plastiknya.

Ketika sampai di loket, saya langsung serahkan STNK dan KTP asli. Kemudian petugas melakukan pengecekan dan kasir langsung menginfomasikan jumlah yang harus saya bayar.

Prosesnya mungkin bahkan tidak sampai dua menit. Menurut saya, semua proses ini sangat efisien. Kalau saja ada pilihan pembayaran menggunakan non-tunai di loket, saya rasa akan menambah kenyamanan.

Categories
Umum

Renovasi Lantai

Di bulan Agustus 2021 lalu, untuk kali pertama setelah menempati rumah selama kurang lebih tiga tahun, renovasi agak besar dilakukan di rumah. Di awal menempati rumah, renovasi lebih kepada pengecatan total seluruh dinding (indoor dan outdoor), termasuk sedikit penggantian seluruh lantai kamar mandi.

Beberapa bulan sebelumnya — atau mungkin malah sekitar satu tahun — ada kendala lantai yang popping, tapi tidak parah dan hanya terjadi di dua keping lantai. Karena tidak terlalu mengganggu, jadi memang tidak langsung dilakukan penggantian. Kebetulan, lantai di rumah menggunakan granit ukuran 60×60 sentimeter.

Namun, seiring berjalannya waktu, masalah sejenis muncul di beberapa titik lain, dan sudah mulai mengganggu aktivitas sehari-hari. Dengan beberapa pertimbangan, akhirnya diputuskan untuk melakukan renovasi penggantian lantai granit. Untuk jasa tukang, saya menggunakan jasa tukang yang sebelumnya saya pakai untuk pekerjaan pembangunan lain.

Mengganti yang Rusak Saja dan Estimasi Waktu

Begitu rencananya. Dengan perkiraan bahwa bisa dilakukan penggantian di area yang rusak saja, dibuatlah rencana pembelian dan estimasi waktu pekerjaan yang diperkirakan bisa selesai dalam waktu sekitar 5-7 hari kerja.

Karena pekerjaan ini akan membuat rumah menjadi sangat berdebu, jadi kami memutuskan juga untuk mengungsi ke tempat saudara, paling tidak selama satu minggu, ditambah beberapa hari untuk nanti membersihkan sisa-sisa debu.

Karena ini termasuk kegiatan yang tidak ada dalam rencana, jadi soal anggaran semoga tidak terlalu banyak. Beberapa waktu sebelum pengerjaan, estimasi kebutuhan material sudah didapatkan dan langsung saja dibelanjakan.

Mencari Granit

Masalah pertama adalah mengenai material granit yang akan digunakan. Ternyata, merek dan seri granit yang dipakai saat ini tidak mudah untuk didapatkan. Beberapa toko bangunan yang ada di Jogja sudah dihubungi, dan hasilnya nihil.

Sempat melakukan pencarian melalui internet, dan hasilnya ada yang jual tapi lokasi di Jakarta. Stok sangat terbatas hanya sekitar 4 dus saja (total 16 keping), dan ternyata harganya lumayan mahal, sekitar Rp300.000/dus (ukuran 1,44 m2/dus).

Karena stok tidak bisa diharapkan, jadi kami ambil keputusan untuk mencari granit dengan merek dan seri lain, dan semoga warna mendekati yang ada saat ini. Dan, ternyata sangat tidak mudah.

Setelah melakukan beberapa kali pencarian di toko/supermarket bangunan, akhirnya ditentukan merek dan seri yang akan digunakan. Karena anggaran, jadi pilihan jath ke granit yang lebih murah dari sebelumnya. Sesuai dengan estimasi, akhirnya beli sebanyak 8 dus, termasuk semen instan perekat granit.

Pengerjaan Awal

Pekerjaan dimulai dengan lancar. Granit yang harus diganti dilepas dengan hati-hati dengan cara dipotong, supaya pengganti bisa dipasang. Tapi, ternyata ada beberapa yang diluar perkiraan. Ternyata granit lain yang masih terpasang dalam kondisi yang rawan popping juga. Bahkan, ketika terkena benturan, ada beberapa yang jadinya terlepas, yang otomatis jadi harus diperbaiki. Pilihannya: pakai granit yang sebelumnya, atau ganti dengan yang baru.

Proses ini cukup memusingkan juga. Karena, jika pakai granit lama, pasti sudah dalam kondisi yang tidak presisi sekali. Bentuk sudah sedikit berubah walaupun masih bisa dipakai. Jika dipaksakan, salah satu efeknya ya jadi kurang rata saja di beberapa titik.

Duh!

Selama proses pengerjaan awal, saya selalu pantau. Dan, beberapa hari makin ragu, apakah keputusan mengganti granit yang rusak saja merupakan keputusan yang tepat (saat itu).

Awalnya saya dan istri sempat terpikir apakah lebih baik diganti semua atau tidak. Kalau iya, artinya secara anggaran akan cukup besar. Kami sempat membuat estimasi perhitungan.

Akhirnya, Diganti Semua

“Pak, bagaimana kalau kita ganti semua saja?,” begitu kira-kira yang saya sampaikan ke tukang yang mengerjakaan pekerjaan ini. Pertimbangan kenapa akhirnya semua lantai granit diganti semua:

  1. Mengurangi potensi renovasi kembali di masa mendatang, karena mungkin kerusakan hanya soal waktu;
  2. Keamanan, karena risiko dari mengganti sebagian ada beberapa area yang jadi kurang aman/rapi. Apalagi, di rumah ada anak.

Membayangkan segala keribetan yang terjadi kalau renovasi lagi merupakan salah satu alasan. Mulai dari pindah sementara, membersihkan debu, mengamankan barang-barang, sampai dengan aktivitas pasca renovasi lainnya.

Yang akhirnya, keputusan untuk mengganti semua ini mengubah banyak sekali rencana seperti:

  1. Anggaran yang jadi jauh membengkak terutama material mulai dari granit, semen instan, semen biasa, pasir termasuk beberapa bahan lainnya. Kalau awalnya jumlah granit yang dibeli hanya sekitar 8 dus, akhirnya berakhir menjadi sekitar 80 dus;
  2. Anggaran jasa tukang juga jadi bertambah. Awalnya hanya sekitar 7 hari, akhirnya menjadi sekitar 5 minggu. Ini juga termasuk pada akhirnya ada anggaran untuk pembuangan brangkalan material;
  3. Karena harus berpindah tempat tinggal sementara, otomatis pengeluaran harian juga jadi bertambah.

Dengan segala proses yang terjadi, akhirnya selesai juga. Ada beberapa kondisi yang mungkin tidak sesempurna yang kami harapkan, tapi bahwa proses renovasi sudah selesai itu sudah sangat disyukuri.

Categories
Umum

Penurunan Biaya Transfer Antarbank Mulai Desember 2021

Melalui program BI Fast Payment (BI-Fast), Bank Indonesia akan menurunkan biaya tranfer antarbank yang saat ini sebesar Rp6.500 menjadi Rp2.500. Rencananya, tahap pertama penyesuaian biaya akan dimulai pada minggu kedua Desember 2021.

Photo by Ono Kosuki from Pexels

BI FAST sendiri merupakan sistem baru yang akan menggantikan Sistem Kliring Nasional Bank Indonesia (SKNBI).

Tahap pertama untuk penyesuaian biaya akan berlaku untuk PT Bank Tabungan Negara (Persero) Tbk, PT Bank DBS Indonesia, PT Bank Permata, PT Bank Mandiri (Persero) Tbk, PT Bank Danamon Indonesia, PT Bank CIMB Niaga, PT Bank Central Asia Tbk, PT Bank HSBC Indonesia, PT Bank UOB Indonesia, PT Bank Mega Tbk, PT Bank Negara Indonesia (Persero) Tbk, PT Bank Syariah Indonesia, PT Bank Rakyat Indonesia (Persero) Tbk, PT Bank OCBC NISP, Bank Tabungan Negara UUS, Bank Permata UUS, Bank CIMB Niaga UUS, Bank Danamon Indonesia UUS, Bank BCA Syariah, PT Bank Sinarmas, Bank Citibank NA, PT Bank Woori Saudara Indonesia.

Sedangkan tahap kedua yang rencananya akan mulai berlaku Januari 2022 akan berlaku untuk PT Bank Sahabat Sampoerna, PT Bank Harda International, PT Bank Maspion, PT Bank KEB Hana Indonesia, PT Bank Rakyat Indonesia Agroniaga, PT Bank Ina Perdana, PT Bank Mandiri Taspen, PT Bank Nationalnobu, Bank Jatim UUS, PT Bank Mestika Dharma, PT Bank Jatim, PT Bank Multiarta Sentosa, PT Bank Ganesha, Bank OCBC NISP UUS, Bank Digital BCA, Bank Sinarmas UUS, Bank Jateng UUS, Standard Chartered Bank, Bank Jateng, BPD Bali, Bank Papua, dan Kustodian Sentral Efek Indonesia (KSEI).

Kalau selama ini saya lebih sering menggunakan Flip untuk transaksi transfer antar bank, saya rasa perubahan biaya antar bank secara konvensional juga akan bermanfaat.